Lagi, Masyarakat Riau Laporkan Syafril Tamun ke Kejati Diduga Korupsi


Dibaca: 4458 kali 
Kamis,21 April 2016 - 18:16:18 WIB
Lagi, Masyarakat Riau Laporkan Syafril Tamun ke Kejati Diduga Korupsi Demo masyarakat tuntut tangkap Syafril Tamun

GagasanRiau.Com Pekanbaru - Setelah sebelumnya organisasi Aliansi Masyarakat Riau Madani (AMRM) melaporkan Syafril Tamun Kepala Dinas Bina Marga dan Pekerjaan Umum ke Kepolisian Daerah (Polda) Riau, kini Ketua Umum (Ketum) Dewan Pimpinan Nasional (DPN) Asosiasi Kontraktor Kontruksi Indonesia (AKSI) Syakirman melaporkan ke Kejaksaan.

Syafril Tamun diduga melakukan Korupsi, Kolusi, Nepotismen (KKN) pada proyek tahun anggaran 2015.

"Kami menduga proyek proyek di Dinas PU Bina Marga yang dipimpin Syafril Tamum telah dikendalikan broker broker atau makelar dengan bekerjasama dengan petugas pengadaan,"kata Syakirman.

Dilansir dari riauterkinicom, Laporan dari DPN AKSI ini diterima Kepala Seksi Penyuluhan Hukum dan Hubungan Masyarakat (Kasi Penkum Humas) Kejati Riau, Mukhzan didampingi Kasi II Bidang Intelejen, Deni Anteng Prakoso, Kamis siang (21/4/16).

Dalam laporannya, pihak DPN AKSI menduga proyek PU Bina Marga Provinsi Riau sarat dengan praktek KKN. Sehingga masyarakat jasa konstruksi tidak bisa bersaing secara sehat dalam pelelangan. Karena diduga hampir 90 persen proyek bernilai triliun rupiah yang dilelang LPSE hanya sebagai formalitas.

Selain itu, lanjutnya, Syafril Tamum juga diduga melakukan praktek penggelembungan (mark-up) Harga Penilian Sendiri (HPS) dan tumpang tindih proyek serta bersekongkol dengan rekanan. Hal ini dapat dibuktikan satu rekanan bisa mendapatkan 4 paket proyek strategis dengan per paketnya bernilai puluhan dan ditotal mencapai ratusan miliar.

Syakirman mencontohkan, proyek peningkatan jalan Teluk Meranti -Guntung yang dimenangkan PT Kuda Megah Kencana (KMK) dengan Harga Penawaran Sendiri (HPS) sebesar Rp20,5 miliar. Padahal berdasarkan hitungan pelaksanaan sesuai volume yang ditawarkan pada dokumen lelang Dinas Pekerjaan Umum (PU) Bina Marga Provinsi Riau hanya Rp11,49 miliar lebih.

“Sehingga terjadi mark-up atau pemborosan keuangan negara sebesar Rp9 miliar lebih,’’ tandasnya.

Usai menerima laporan tersebut, Kasi Penkum Humas Kejati Riau, Mukhzan kepada wartawan, akan mempelajarinya terlebih dahulu.

"Tentunya kita akan mempelajari laporan ini terlebih dahulu. Tentunya kita berterimakasih atas laporan ini. Selama ini kita berpikir penyusunan HPS itu sudah benar. Ternyata ada laporan seperti ini," pungkasnya.

Sementara itu Syafril Tamun saat dihubungi GagasanRiau.Com Kamis petang (21/4/2016) saat dihubungi ke nomor teleponnya 0812751XXXX tidak aktif. Saat berita dilansir belum ada jawaban resmi dari Syafril Tamun.

Reporter Arif Wahyudi


Akses gagasanriau.com Via Mobile m.gagasanriau.com
TULIS KOMENTAR
BERITA LAINNYA
  • Rabu,16 Januari 2019 - 01:00:36 WIB

    BSP Harus Tunaikan Kewajiban di Desa Sumber Jaya

    BSP Harus Tunaikan Kewajiban  di Desa Sumber Jaya GAGASANRIAU.COM - Berdasarkan Perda Nomor 6 Tahun 2012 setiap perusahaan haruslah mempunyai saling menghargai dan iktikat baik.   Anggota DPRD Riau, Sayed Junaidi Rizaldi menegaskan,  P
  • Sabtu,12 Januari 2019 - 22:05:40 WIB

    BKSDA Tangkap Pembantai Burung Rangkong

    BKSDA Tangkap Pembantai Burung Rangkong GAGASANRIAU.COM, PEKANBARU - Pembantaian burung Rangkong (Bucheros sp) yang memviralkan perbuatannya di mdia sosial akhirnya berhasil ditangkap pihak Balai Besar Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Riau pada Sabtu(12
  • Jumat,11 Januari 2019 - 23:16:34 WIB

    Maling DVD dan Home Teatre, Satu Ditangkap Satu Kabur

    Maling DVD dan Home Teatre, Satu Ditangkap Satu Kabur GAGASANRIAU.COM, PEKAANBARU - Dua orang pencuri di Jalan Tani Bukit Kapur Dumai, berhasil menggasak sebuah DVD Palayer dan Home Teatre dari sebuah rumah. Dicurigai pemilik, satu pencuri malah melarikan diri dan hingga sekaran
  • Jumat,11 Januari 2019 - 17:53:31 WIB

    Hoaks Apa Yang Kau Lakukan Yanti Susi, Bupati Meranti Lapor ke Polisi

    Hoaks Apa Yang Kau Lakukan Yanti Susi, Bupati Meranti Lapor ke Polisi GAGASANRIAU.COM, PEKANBARU- Bupati Kabupaten Kepulauan Meranti Provinsi Riau Irwan Nasir mendadak mengunjungi Direktorat Reserse Kriminal Khusus (Ditreskrimsus) Polda Riau Jumat (11/1/2018) untuk melaporkan akun Facebook atas
  • Kamis,10 Januari 2019 - 21:47:12 WIB

    Polisi di Inhil Kembali Ungkap Sindikat Peredaran Narkoba

    Polisi di Inhil Kembali Ungkap Sindikat Peredaran Narkoba GAGASANRIAU.COM, TEMBILAHAN - Sebagai gebrakan awal di tahun baru 2019, Polsek Kemuning berhasil mengungkap sindikat peredaran narkotika yang kerap terjadi diwilayahnya.    Pengungkapan
KABAR POPULER
KANTOR PUSAT:
Jl. Kertama Marpoyan Damai Perum Nusa Indah A48 Pekanbaru, Riau. 28125
Email: [email protected]
DOWNLOAD APP GAGASANRIAU.COM

  
tembilahan situspoker situspoker agenpoker daftarpoker reviewpoker pokerterbaru poker