Bahaya Mengancam Kabupaten Kepulauan Meranti Akibat Abrasi


Dibaca: 2260 kali 
Jumat,11 November 2016 - 14:24:43 WIB
Bahaya Mengancam Kabupaten Kepulauan Meranti Akibat Abrasi

GagasanRiau.Com Pekanbaru - Keberlangsungan hidup di Kabupaten Kepulauan Meranti terancam. Akibat kerusakan lingkungan dan juga faktor masuknya air pasang laut berasal dari perairan di jalur pelayaran internasional Selat Malaka.

"Curah hujan dan ditambah lagi air laut ketika pasang, sangat membahayakan lahan gambut khususnya tanaman kopi," ucap penampung kopi liberika, Romadani di Selatpanjang, Meranti, Kamis (10/11/2016).

Ia jelaskan, petani di daerah itu pernah sampaikan keluhan mereka terhadap permasalahan abrasi atau biasa disebut erosi pantai hingga ke kebun kopi warga tempatan.

Tetapi pemerintah kabupaten setempat menyatakan, belum bisa menanggulangi permasalah tersebut karena masih terbatasnya anggaran.

Tercatat, data dinas terkait setempat tahun 2014, sekitar 162 hektare (ha) atau mencapai 14 persen di Kecamatan Rangsang Pesisir dari total luas kebun kopi Meranti sekitar 1.170 ha.

"Untuk atasi masalah ini, petani minta dibuatkan tali air. Mestinya di awal tahun ini, sudah terealisasi. Cuma, belum bisa dituruti pemerintah daerah," katanya.

"Memang terakhir dijanjikan oleh pemerintah provinsi, itu dari 2016 tidak jadi. Tapi di tahun 2017 nanti, pasti jadi karena kopi liberika adalah aset daerah," terang Romadoni.

Nyoto (53), petani kopi berasal Desa Kedabu Rapat, Meranti mengaku, kebun kopi miliknya terancam abrasi saat musim pasang setiap tahun.

Belum lagi, tambahnya, akibat yang ditimbulkan oleh air pasang tersebut dapat mengganggu produktifitas tanaman kopi dihasilkan kebunnya itu

"Saat ini memang, paritnya terbuka ke laut. Lalu terjadi masalah pendangkalan. Sehingga saat banjir pasang, kebun kopi akan terendam air," katanya.

Pihaknya bersama petani kopi setempat sagat mengharapkan bantuan untuk melakukan pengerukan parit atau membuat pintu klep.

Tapi hal tersebut belum juga terwujud hingga akhir tahun ini dan menimbulkan dampak pada tengganggu produksi kopi petani.

"Kami upayakan kebun kopi, bisa bertahan dan hasilkan biji kopi andalan. Kami inginkan, ada juga upaya dari pemerintah," tutur Nyoto.

Kepala Dinas Kehutanan dan Perkebunan Kabupaten Kepulauan Meranti, Mamun Murod menyebut, abrasi pada wilayah ini tidak dapat dihindarkan.

Data pihaknya tahun 2014, abrasi terjadi di bagian wilayah pesisir khususnya bagian terluar seperti di Pulau Merbau, Pulau Padang dan Pulau Rangsang total sekitar 1.956 ha.

Dari jumlah total itu, abrasi paling parah di Pulau Rangsang mencapai 1.427 ha meliputi panjang pantai 73,51 kilometer dengan lebar 355 meter.

"Abrasi ini terjadi, karena Kepulauan Meranti berbatasan langsung dengan Selat Melaka. Selat yang cukup padat lalu lintas, sebab merupakan jalur pelayaran internasional," ujarnya.(ANT)

Editor Arif Wahyudi


Akses gagasanriau.com Via Mobile m.gagasanriau.com
TULIS KOMENTAR
BERITA LAINNYA
KABAR POPULER
KANTOR PUSAT:
Jl. Kertama Marpoyan Damai Perum Nusa Indah A48 Pekanbaru, Riau. 28125
Email: [email protected]
DOWNLOAD APP GAGASANRIAU.COM

  
tembilahan situspoker situspoker agenpoker daftarpoker reviewpoker pokerterbaru poker