Warga Marpoyan Damai Ini Penyebar Kebencian Dan Anggota Saracen


Dibaca: 271 kali 
Rabu,30 Agustus 2017 - 21:52:14 WIB
Warga Marpoyan Damai Ini Penyebar Kebencian Dan Anggota Saracen Rumah MAH terduga penyebar Kebencian

GAGASANRIAU.COM, PEKANBARU - Warga Kecamatan Marpoyan Damai Kota Pekanbaru yang berinisial MAH yang ditangkap oleh Tim Satuan Tugas Siber Markas Besar Kepolisian Republik Indonesia didampingi oleh anggota Direktorat Kriminal Khusus Kepolisian Daerah Riau diduga penyebar kebencian dan isu Suku Agama Ras (SARA) di media sosial. Selain itu ia juga terduga pembuat akun grup Saracen.

"Yang bersangkutan diduga menyebarkan Ujaran Kebencian di media sosial, dan diduga yang membuat grup Saracen," kata Kepala Bidang Hubungan Masyarakat Polda Riau, Kombes Pol Guntur Aryo Tejo di Pekanbaru, Rabu (30/8/2017).

Dimana MAH ditangkap di Jalan Bawal, Kecamatan Marpoyan Damai, Kota Pekanbaru pada Rabu (30/8) sekitar pukul 06.00 WIB. Setelah dilakukan penangkapan yang bersangkutan diamankan dan dilakukan interogasi oleh Satgas Siber Mabes Polri di Kantor Ditreskrimsus Polda Riau.

Kabid Humas mengatakan bahwa hasil sementara dari interogasi bahwa yang bersangkutan mengakui membuat akun grup Saracen ia lakukan sendiri. Kemudian setelah penangkapan sebelumnya terhadap tersangka JAS, MAH mengubah nama grup Saracen menjadi NKRI Harga Mati.

Baca Juga Warga Marpoyan Damai Pekanbaru Diciduk Mabes Polri

"Akun tersebut kemudian menjadi 'private', yang dapat mengakses grup tersebut hanya anggota saja," ungkap Guntur.

Selanjutnya tersangka MAH telah dibawa oleh Tim Satgas Siber ke Mabes Polri ke Jakarta pada pukul 17.30 WIB.

Selama kegiatan penagkapan dan pemeriksaan di Riau, kata Guntur berjalan dengan lancar tanpa hambatan.

Sebelumnya Ketua RT 02/RW 06 di sana Wagino (40), Rabu (30/08/2017) membenarkan ada penangkapan dari Bareskrim tersebut. "Iya tadi ada polisi masuk rumahnya, kita ingin tahu kenapa warga saya dibegitukan, lalu ditunjukkan oleh polisi 'postingan' beliau (MA). Polisinya dari Badan Reserse Kriminal Polri dan Polda," katanya.

Dia mengatakan awalnya datang dari Bareskrim sekitar tiga atau empat orang lalu dari Polda Riau dalam jumlah sama sehingga keseluruhannya ada delapam personel polisi. Kepolisian, kata dia menggunakan dua unit mobil yakni Honda CRV dan Nissan X Trail.

Editor Arif Wahyudi


Akses gagasanriau.com Via Mobile m.gagasanriau.com
TULIS KOMENTAR
BERITA LAINNYA
KABAR POPULER
KANTOR PUSAT:
Jl. Kertama Marpoyan Damai Perum Nusa Indah A48 Pekanbaru, Riau. 28125
Email: redaksi@gagasanriau.com
DOWNLOAD APP GAGASANRIAU.COM

  
tembilahan situspoker situspoker agenpoker daftarpoker reviewpoker pokerterbaru poker