Polda Riau Selidiki Pembangunan TPA Kuansing Senilai 17 Miliar


Dibaca: 465 kali 
Rabu,11 Juli 2018 - 19:13:24 WIB
Polda Riau Selidiki Pembangunan TPA Kuansing Senilai 17 Miliar Ilustrasi
GAGASANRIAU.COM, PEKANBARU - Direktorat Reserse Kriminal Umum Polda Riau melakukan penyelidikan untuk mendalami dugaan tindak pidana korupsi dalam pembangunan tempat pembuangan akhir (TPA) di Kabupaten Kuantan Singingi.
 
Bidang Humas Polda Riau, Komisaris Besar Sunarto mengatakan bahwa sejauh ini Direktorat Reserse Kriminal Umum Polda Riau telah periksa inisial RA selaku Sekretaris Pokja Pengadaan Jasa Konstruksi Pembangunan TPA Kuansing, dengan nilai proyek sebesar Rp17 miliar tersebut, Senin (9/7/201) lalu.
 
"Baru satu orang yang dimintai keterangannya untuk didalami laporannya," ungkap Kabid Humas Polda Riau Kombes Pol Sunarto, Rabu (11/7/2018)
 
Menurutnya Polda Riau secara resmi belum menerima laporan dalam perkara tersebut. Dia hanya menjelaskan jika Polda Riau baru sebatas menerima dan memproses surat pengaduan yang dikirim ke Kapolda Riau beberapa waktu lalu.
 
Dalam surat pengaduan tersebut tertulis dugaan pelanggaran dokumen oleh pihak yang dirugikan. Namun, Sunarto tidak menjelaskan lebih rinci pihak yang dirugikan tersebut.
 
Sunarto menjelaskan, awal pemeriksaan RA yang dilakukannya semalam, bermula dari laporan surat pengaduan oleh seseorang yang dilayangkan ke Kapolda Riau, tentang adanya pihak yang dirugikan, beberapa waktu. 
 
Berharap dalam laporan ini segera didalami tindak dugaan pidananya. Namun, Sunarto tidak menjelaskan seraca gamblang pihak-pihak mana yang dirugikan ini. 
 
"Dalam surat pengaduan tersebut tertulis dugaan pelanggaran dokumen oleh pihak yang dirugikan. Setelah ada surat pengaduan, baru disposisi ke Krimum untuk didalami," tutur Sunarto. 
 
Sejauh ini, pihaknya masih mendalami terus surat yang bentuknya sebatas pengaduan ini. Apakah penyidik menemukan adanya unsur tindak pidananya atau tidak dengan memanggil RA semalam. 
 
Dari hasil interograsi kemaren, penyidik masih membutuhkan keterangan lebih banyak lagi, selain dari satu orang yang dimintai keterangannya (RA,red). 
 
"Minimal 2 orang lagi untuk dikonfirmasi. Ini bukan dalam bentuk LP, hanya laporan surat pengaduan saja," tegas Sunarto. 
 
Sebelumnya Penyidik Unit III Subdit III Direktorat Reserse Kriminal Umum Polda Riau, memeriksa RA, Sekretaris Pokja Pengadaan Jasa Konstruksi Pembangunan TPA Kuansing, Senin (9/7/2018) siang. 
 
Pokja TPA Kuansing diduga melakukan kelalaian dalam memutuskan memenangkan PT NLI sebagai pemenang lelang dengan harga Rp15 miliar lebih. Perusahaan ini awalnya diduga tidak memenuhi syarat Kemampuan Dasar (KD) untuk mengikuti lelang tersebut. 
 
Belakangan PT NLI berusaha memalsukan dokumen agar lolos dan memangkan lelang tender dengan mengklaim pernah membangun TPA di Bojonegoro, Jawa Timur. Akan tetapi, klaim itu diduga kuat palsu, setelah pemerintah setempat menyatakan tidak pernah membangun TPA di wilayah Sukorejo. 
 
Editor: Arif Wahyudi

Akses gagasanriau.com Via Mobile m.gagasanriau.com
TULIS KOMENTAR
BERITA LAINNYA
KABAR TERKINI
KABAR POPULER
KANTOR PUSAT:
Jl. Kertama Marpoyan Damai Perum Nusa Indah A48 Pekanbaru, Riau. 28125
Email: [email protected]
DOWNLOAD APP GAGASANRIAU.COM

  
tembilahan situspoker situspoker agenpoker daftarpoker reviewpoker pokerterbaru poker