Perusahaan Pengguna Lahan Diminta Berbagi Ruang Dengan Gajah


Dibaca: 380 kali 
Jumat,27 Juli 2018 - 12:56:23 WIB
Perusahaan Pengguna Lahan Diminta Berbagi Ruang Dengan Gajah Pelatihan Best Management Practices (BMP) Konservasi Gajah Sumatera yang diikuti Multi Stakeholder (photo oleh BKSDA Riau)
GAGASANRIAU.COM, PEKANBARU - Semakin sempitnya ruang bagi hewan gajah karena kawasannya didominasi oleh perusahaan perkebunan sawit maupun Hutan Tanaman Industri (HTI) membuat hewan berbadan besar tersebut semakin tersingkir dari habitatnya.
 
Untuk itu, Direktur Konservasi Keanekaragaman Hayati (KKH), Indra Exploitasia mengajak peserta Pelatihan Best Management Practices (BMP) Konservasi Gajah Sumatera yang diikuti Multi Stakeholder berbagi ruang dengan gajah.
 
Dalam rilis pers yang diterima GAGASAN, Jumat (27/7/2018) Dalam hal berbagi ruang hidup itu yakni bagaimana memperlakukan satwa di habitatnya dengan arif.
 
"Satwa tidak mengenal habitat di luar atau dalam konservasi. Mengelola gajah harus arif hingga bisa hidup berdampingan. Saat ini ruang habitat gajah sudah terfragmentasi, hingga perlu tindakan bersama untuk menjaga agar mereka tetap bisa hidup di habitatnya," jelas Indra.  
 
Direktur KKH juga berharap, praktik-pratik baik konservasi gajah di Riau bisa menjadi role model hidup berdampingan dengan gajah. 
 
"Yang kami perlukan adalah role model yang memang kelihatan. Saya mengharapkan kegiatan ini langsung bisa diaplikasi di lapangan. Peran masing-masing perusahaan yang ikut di sini akan kelihatan. Sudah banyak yang melakukan BMP-BMP, tapi belum terintegrasi. Ke depan harus terintegrasi dan menjadi role modelnya KSDA." lanjut Indra.
 
Sementara itu, Kepala Balai Besar KSDA Riau, Suharyono sepakat bahwa tindakan konkrit yang dilakukan perusahaan di wilayah konsesinya dijadikan sesuatu yang baku yang akan menjadi langkah bersama.
 
"Balai Besar KSDA Riau sangat mendukung langkah-langkah BMP konservasi gajah yang telah dilakukan perusahaan. Kegiatan ini tidak hanya berhenti di sini. Saat ini kita menyamakan persepsi tentang penanganan konflik untuk kemudian menindaklanjuti dan melangkah ke depan. Kita akan sinkronkan langkah-langkah yang akan dilakukan," ungkap Suharyono.
 
"Best practices bukan berarti praktik mitigasi konflik gajah saat ini yang paling baik sehingga kita berhenti sampai di sini. Praktik terbaik akan berkembang terus sesuai dinamika yang terjadi di lapangan," tambah Haryono. 
 
Selama dua hari pemaparan materi, sejumlah narasumber kompeten dihadirkan untuk memberi pemahaman dan motivasi kepada peserta. Tidak hanya Kepala KKH Kementerian LHK dan Balai Besar KSDA Riau saja yang tampil sebagai narasumber, tetapi juga para praktisi dan akademisi dari Universitas Riau dan Universitas Andalas Padang juga berbagi ilmu dan pengalaman mitigasi konflik satwa dilindungi tersebut.
 
Lebih dari 35 peserta yang mengikuti antusias setiap pemaparan para narasumber. Pelatihan Best Management Practices (BMP) Konservasi Gajah yang berlangsung empat hari ini, tidak hanya pemaparan materi saja, tetapi juga praktik lapangan.
 
Balai Besar KSDA Riau bersama- sama Yayasan Taman Nasional Tesso Nilo (YTNTN) yang didukung oleh TFCA Sumatera menyelenggarakan pelatihan ini untuk mendorong dan mendampingi sejumlah perusahaan yang beroperasi di sekitar Tesso Nilo dan GSK-Balai Raja menerapkan Better Management Practices (BMP). 
 
Kegiatan yang dimulai pada Selasa (24/7/2018) kemarin, diharapkan bisa menghasilkan perlindungan dan pengayaan koridor, populasi gajah serta mitigasi konflik gajah.
 
Menurut Direktur Eksekutif YTNTN, Yuliantony selaku panitia pelaksana, peserta pelatihan berasal dari unsur perusahaan pemegang izin HTI dan HGU, pemerintah daerah, Balai Besar KSDA Riau, BTNTN, KPH dan sejumlah LSM di Riau.
 
Setelah sesi penyampaian materi yang berlangsung dua hari, selanjutnya peserta akan mengunjungi salah satu perusahaan di sekitar kantong gajah yang sudah melakukan usaha-usaha konservasi gajah.
 
"Peserta akan diajak mengunjungi aktifitas konservasi gajah dilapangan, Kita akan melihat bagaimana praktik BMP konservasi gajah di perusahaan ini," tandas Yuliantony. (RILIS).

Akses gagasanriau.com Via Mobile m.gagasanriau.com
TULIS KOMENTAR
BERITA LAINNYA
  • Rabu,17 Oktober 2018 - 17:36:15 WIB

    JMGR Sebut APR Ancaman Baru Kawasan Gambut di Riau

    JMGR Sebut APR Ancaman Baru Kawasan Gambut di Riau GAGASANRIAU.COM, PEKANBARU Jaringan Masyarakat Gambut Riau (JMGR) sebut PT Asia Pacifik Rayon (APR) pabrik pengolahan Viscose Staple Fiber (VSF) memproduksi serat rayon di Kerinci Kabupaten Pelalawan
  • Rabu,17 Oktober 2018 - 10:28:35 WIB

    APRIL Bangun APR, Ancaman Karhutla di Riau Kedepannya Semakin Mengerikan

    APRIL Bangun APR, Ancaman Karhutla di Riau Kedepannya Semakin Mengerikan GAGASANRIAU.COM, PEKANBARU - Sekretaris Jenderal Jaringan Masyarakat Gambut Riau (JMGR) Isnadi Esman menyatakan bahwa ancaman Kebakaran Hutan dan Lahan (Karhutla) di Bumi Lancang Kuning akan semakin mengerikan dari sebelumnya
  • Kamis,11 Oktober 2018 - 13:40:17 WIB

    BBKSD Riau Turun Lacak Keberadaan Beruang Serang Warga

    BBKSD Riau Turun Lacak Keberadaan Beruang Serang Warga GAGASANRIAU.COM, PEKANBARU - Balai Besar Konservasi Sumber Daya Alam (BBKSD) Riau menurunkan tim untuk melacak keberadaan seekor beruang yang menyerang petani karet di Desa Teratak Baru, Kecamatan Kuantan Hilir sa
  • Rabu,26 September 2018 - 19:28:35 WIB
    Hutan Habis Dibabat Untuk Perkebunan

    Harimau Sumatera Tewas Dijerat di Kabupaten Kuansing Riau

    Harimau Sumatera Tewas Dijerat di Kabupaten Kuansing Riau GAGASANRIAU.COM, PEKANBARU - Balai Besar Konservasi Sumber Daya Alam (KSDA) Wilayah Riau kembali mendapat laporan dari warga soal adanya hewan dilindungi yang terancam nyawanya. Seekor Harimau Sumatera (Panthera tigris sumatr
  • Jumat,21 September 2018 - 17:59:59 WIB

    Ini Daftar Konsesi Terbakar , Ada HTI dan Perkebunan Sawit

    Ini Daftar Konsesi Terbakar , Ada HTI dan Perkebunan Sawit GAGASANRIAU.COM, PEKANBARU - Jaringan Kerja Penyelamat Hutan Riau (Jikalahari) mencatat ada puluhan konsesi yang beroperasi di Provinsi Riau yang terbakar. Konsesi tersebut berupa Hutan Tanaman Industri (HTI) maupun perkebuna
KABAR POPULER
KANTOR PUSAT:
Jl. Kertama Marpoyan Damai Perum Nusa Indah A48 Pekanbaru, Riau. 28125
Email: [email protected]
DOWNLOAD APP GAGASANRIAU.COM

  
tembilahan situspoker situspoker agenpoker daftarpoker reviewpoker pokerterbaru poker