Pemerintah Pro Modal Besar Dibanding UKM Menurut Astindo

Senin, 14 Juli 2014 - 04:38:54 wib | Dibaca: 1905 kali 

Gagasanriau.com Pekanbaru-Pemerintah Indonesia tidak kesungguhan dalam melindungi Usaha Kecil Menengah (UKM) pasalnya menurut Asosiasi Perusahaan Agen Penjual Tiket Indonesia (Astindo) Riau menyatakan, pemerintah lebih berpihak kepada maskapai penerbangan dibanding biro perjalanan yang termasuk salah satu pelaku usaha mikro dan kecil. "Maskapai itu tergolong perusahaan yang besar. Sementara peraturan yang ada di negara kita ini, lebih melindungi pihak maskapai dari pada travel agent," ujar Ketua Astindo Riau Sutardie di Pekanbaru, Senin (14/7/2014) dilansir oleh antarariau. Menurutnya, tidak semua pelaku biro perjalanan terutama di Riau memulai usaha dengan modal usaha besar dengan memiliki kantor atau toko serta karyawan yang banyak untuk menjual tiket pesawat. Pelaku usaha lazimnya mengendalikan travel agent dari rumah dengan modal tidak sampai Rp50 juta yang tergolong usaha mikro dan kemudian berkembang karena banyak orang membeli tiket berbagai maskapai penerbangan. Dalam membuka usaha itu, lanjutnya, yang harus dilakukan adalah mengurus berbagai perizinan sekitar Rp10 juta, membeli perangkat elektonik Rp4 juta, menempatkan deposit di maskapai demi mendapatkan status agen Rp2 juta dan maskapai tertentu Rp5 juta. "Untuk operasional biro perjalanan selama tiga bulan pertama atau menanggung beban akibat kekhawatiran usaha tersebut akan merugi pada setiap bulannya, maka dibutuhkan dana sebesar Rp8 juta," ucapnya. Ia mengatakan, tidak jarang maskapai berangkat di Riau batal karena kabut asap dan biro perjalanan diminta untuk mengembalikan uang tiket calon penumpang, sementara perusahaan penerbangan baru menggantinya minimal sebulan kemudian. "Seharusnya pemerintah mencari solusi sistematis, dimana sebuah peraturan bisa melindungi biro perjalanan terutama yang mokro dan kecil atau tidak hanya melindungi maskapai penerbangan," katanya. Astindo Riau menyatakan, Tigerair Mandala yang telah berhenti beroperasi per 1 Juli 2014, belum melakukan refund atau pengembalian sejumlah uang yang dibayarkan pada penumpang pesawat serta biro perjalanan karena kabut asap melanda Kota Pekanbaru. "Dari beberapa laporan baik penumpang atau biro perjalanan, masih ada refund yang belum dikembalikan Mandala akibat kejadian kabut asap di Pekanbaru awal 2014 sampai sekarang," kata Sekretaris Astindo Riau, Wendy Yolanda Pasaribu. Diaz Bagus Amandha

Loading...
BERITA LAINNYA