Pekanbaru Tak Aman, Warga Malaysia Jadi Korban Perampokan Siang Bolong

Sabtu, 24 Mei 2014 - 03:15:56 wib | Dibaca: 1979 kali 

Gagasanriau.com Pekanbaru-Kota Pekanbaru semakin hari semakin tidak aman bagi warganya pasalnya seorang Warga Negara Asing (WNA) asal Malaysia dirampok pada Jumat siang bolong (23/5/5/2014).

Seperti yang disampaikan oleh Kepala Kepolisian Sektor (Kapolsek) Payung Sekaki AKP Usril melalui kanit Reskrim Iptu Billy Gustiano Jumat Siang (23/5).

"Kasus ini masih kita selidiki," kata Kanit Reskrim Iptu Billy Gustiano Barman kepada wartawan di Pekanbaru, Jumat.

Polisi menyatakan warga negara Malaysia yang menjadi korban adalah Supra (40), pegawai perusahaan kelapa sawit milik Malaysia PT Adei Plantation and Industry. Polisi menyatakan, Supra merupakan korban perampokan para bandit spesialis pemecah kaca mobil.

Supra menderita kerugian berupa uang tunai senilai puluhan juta Rupiah dan 12.000 ringgit.

"Korban melaporkan kehilangan puluhan juta mata uang rupiah dan 12 ribu ringgit di dalam mobilnya," ujar Billy Gustiano.

Perampokan itu terjadi pada Jumat siang (23/5/2014), saat korban mengambil uang dari Bank Permata di Jl Jenderal Sudirman, Pekanbaru. Usai mengambil uang, korban menuju salah satu gerai tempat penukaran uang asing (money changer).

Setelah menukarkan uang, korban dengan mengendarai mobil Isuzu Panther menuju kantornya di Jl Nangka, Pekanbaru. Tanpa rasa curiga, korban masuk kantor dan meninggalkan uang tunai yang diletakkannya di tas di dalam mobil.

Korban mengaku hanya sebentar di kantor tersebut, dan berencana langsung bertolak ke Kabupaten Kampar. Namun, ia menemukan kaca mobil bagian depannya sudah pecah dan tas berisi uang sudah raib.

Polisi menduga para pelaku sudah membuntuti mobil tanpa disadari oleh korban, sejak dari bank atau dari "money changer".(Ant)


Loading...
BERITA LAINNYA