Kuasa Hukum Yusrizal Bawa Saksi dan Korban Ke LPSK


Dibaca: 1303 kali 
Selasa,20 Maret 2012 - 15:58:44 WIB
Kuasa Hukum Yusrizal Bawa Saksi dan Korban Ke LPSK
gagasanriau.com-Yusrizal korban dugaan  pemukulan yang dilakukan oleh Jefry Noer yang juga bupati kabupaten Kampar Provinsi Riau bersama saksi mata Putra di bawa kuasa hukumnya dari  LBH Riau ke Jakarta hari ini Selasa 20/3/2012  untuk mendapatkan perlindungan dari Lembaga Pelindung Saksi dan Korban (LPSK). Tim kuasa hukum LBH Riau yang terdiri dari Sugiharto SH, Mayandri Suzarman SH, Asmanidar SH, dan Tatin Suprihatin lansung melaporkan dan meminta perlindungan terkait kasus klien mereka di gedung Perintis Kemerdekaan Jakarta. Rombongan di terima oleh staf ahli Agus Winarso, tim kuasa hukum menyerahkan surat pengajuan perlindungan korban dan saksi  ke LPSK beserta syarat-syarat lain yang dibutuhkan. Pada kesempatan itu Yusrizal selaku korban menyampaikan kronologis kejadian berikut adanya ancaman dibunuh oleh bupati Kampar, Jefry Noer pada tanggal 4 Maret  2012 yang lalu saat berada di kantin Persada Bunda tempat Yusrizal mengajar. Sementara itu saksi mata Putra memberikan keterangan  jika dirinya melihat bagaimana Yusrizal mengalami Penganiayaan yang dilakukan oleh Jefry Noer.  Dalam keterangannya  Putra juga menambahkan bahwa dia mendengar Jefry Noer  berteriak-teriak akan membunuh Yusrizal jika dirinya tidak diluluskan. Putra selaku saksi juga mendapat ancaman dibunuh dari seseorang ” berdasarkan laporan dari saksi klien Putra bahwa dia juga di ancam akan di bunuh maka kami  anggap hal ini harus mendapat perlindungan ke lembaga negara yang berkompeten yakni LPSK””Sugiharto ketua tim kuasa hukum menjelaskan didampingi seluruh tim kuasa hukum. Tim kuasa hukum Yusrizal yakin ancaman-ancaman itu terkait dengan perkara penganiayaan tersebut. Maka dari itu tim  kuasa hukum Yusrizal meminta agar LPSK memberikan perlindungan hukum baik secara fisik terhadap saksi dan korban serta keluarganya. Hal ini di khawatirkan oleh kuasa hukum Yusrizal adanya serangan fisik terhadap saksi dan korban. Selain mendatangi  dan meminta perlindungan di kantor LPSK, tim kuasa hukum juga mendatangi  Propam Mabes Polri. Tim kuasa hukum melaporkan penyidik Polda Riau dalam hal ini Subdit IV Unit 1 Reskrim yang menangangi laporan perkara dugaan penganiayaan Yusrizal oleh bupati Kampar Jefry Noer  yang dinilai kurang profesional ke divisi Propam Mabes Polri. Dalam laporan bernomor STPL/70/III/2012 yang diterima sentral pelayanan  Divisi Propam Mabes Polri. Yusrizal yang di dampingi oleh kuasa hukumnya dari LBH Riau menceritakan bahwa dia telah meminta berulangkali hasil visum yang di buat stelah pemukulan terhadap dirinya pada tanggal 4/3/2012 yang lalu. Namun hari ini setelah lebih dari 16 hari, hasil visum tersebut belum juga bisa diperlihatkan oleh penyidik kepada korban. Karena kecewa atas kinerja penyidik , Yusrizal melaporkan penyidik Polda Riau tersebut Propam Mabes Polri.*sugih*

Akses gagasanriau.com Via Mobile m.gagasanriau.com
TULIS KOMENTAR
BERITA LAINNYA
KABAR POPULER
KANTOR PUSAT:
Jl. Kertama Marpoyan Damai Perum Nusa Indah A48 Pekanbaru, Riau. 28125
Email: [email protected]
DOWNLOAD APP GAGASANRIAU.COM

  
tembilahan situspoker situspoker agenpoker daftarpoker reviewpoker pokerterbaru poker