Ditengah Kondisi Layanan Buruk, PDAM Tirta Indragiri Akan Naikkan Tarif


Dibaca: 1906 kali 
Minggu,17 Januari 2016 - 19:44:23 WIB
Ditengah Kondisi Layanan Buruk, PDAM Tirta Indragiri Akan Naikkan Tarif Pengguna layanan PDAM Tirta Indragiri

GagasanRiau.Com Tembilahan - Perusahaan Daerah Air minum Tirta Indragiri (PDAM TI) membuat kebijakan untuk menaikkan tarif layanan kepada pelanggannya. Dengan dalih besarnya beban biaya operasional penyediaan air bersih mengharuskan manajemen perusahaan melakukan penyesuaian memberlakukan kenaikan tarif.

Hal tersebut disampaikan Direktur Utama (Dirut) Perusahaan Daerah Air Minum Tirta Indragiri  (PDAM TI) Agustian Rasmanto, dikantornya di Jalan M. Boya, Tembilahan, Jumat (15/1/2016) siang.

Disebutkan Agustian, mahalnya harga pokok produksi (HPP) menjadi alasan paling besar mengapa kenaikan harga harus dilakukan.

”Selama ini, harga pokok produksi (HPP) sebesar Rp. 6527/M3, sementara harga jual terkadang berada di bawah HPP. Kami tak mungkin lagi menekan HPP itu, karena komponen HPP itu begitu banyak dan biaya yang berkontribusi paling besar dalam HPP itu adalah biaya produksi yang terdiri dari biaya listrik, gaji, bahan kimia untuk proses koagulasi (Pencampuran bahan kimia koagulan dengan air baku,red), yakni aluminium sulfat, soda ash dan kalsium hipoklorit, dan biaya lainnya”, jelasnya.

Untuk kenaikan tarif tersebut, pihaknya tidak serta merta melakukan penetapan kenaikan tarif begitu saja. ''PDAM akan membuat kebijakan untuk menaikkan tarif kepada pelanggan. Nah, untuk mengatasi kerugian yang saya jelaskan tadi, maka kami akan membuat kebijakan untuk menaikkan tarif berlangganan berdasarkan Peraturan Menteri Dalam Negeri (Permendagri) Nomor 23 Tahun 2006 Tentang Pedoman Teknis Dan Tata Cara Pengaturan Tarif Air Minum Pada Perusahaan Derah Air Minum,"sebutnya lagi.

Direncanakan, besaran kenaikan tarif dibagi dalam 4 (empat) klasifikasi, yakni tarif rendah, tarif dasar, tarif penuh dan tarif kesepakatan.

"Saat ini, pelanggan yang menggunakan tarif rendah totalnya mencapai 50 persen pelanggan. Mereka menggunakan kebutuhan air bersih maksimal 10 M3/bulan. Jadi untuk mereka tetap diberikan tarif terendah,'' dikatakanya lagi.

Selain itu, Agustian juga menjelaskan, kalau pihaknya akan mulai menerapkan sanksi kepada pelanggan yang tidak patuh. Dimana, pihaknya masih melakukan pembahasan untuk model sanksi yang akan diterapkan.

"Kami sekarang sedang meng-cluster pelanggan sebagai langkah identifikasi kelas pelanggan, karena pelanggan di PDAM terbagi dalam beberapa kelas, mulai dari kelas sosial, non-niaga A, non-niaga B, niaga A, niaga B, niaga C dan industri. Sehingga nantinya, penerapan sanksi terhadap pelanggan berdasarkan kelas sesuai dengan tingkat keparahan pelanggaran yang dilakukannya juga”, tutupnya.

Seperti diketahui, total nominal tunggakan pembayaran kewajiban PDAM warga kota Tembilahan saat ini totalnya mencapai Rp12 miliar.

Seiring dengan penilaian Perusahaan Daerah Air Minum( PDAM) Tirta Indragiri berada dalam kategori tidak baik oleh Badan Pengawas PDAM berdasarkan Keputusan Menteri Dalam Negeri (Kepmendagri) Nomor 47 Tahun 1999 Pedoman Penilaian Kinerja Perusahaan Daerah Air Minum, langkah-langkah perbaikan menjadi syarat mutlak ke depan.

Reporter Daud.M.Nur


Akses gagasanriau.com Via Mobile m.gagasanriau.com
TULIS KOMENTAR
BERITA LAINNYA
  • Kamis,02 Mei 2019 - 10:47:51 WIB

    Lions Club Lakukan Penghijauan di Perkantoran Walikota

    Lions Club Lakukan Penghijauan di Perkantoran Walikota GAGASANRIAU.COM, PEKANBARU - Organsasi global yang hanya bergerak di bidang sosial, Perkumpulan Lions atau Lions Club melakukan gerakan penghijauan dengan menanam bibit pohon di komplek perkantoran baru Walikota Pekanbaru, Kami
  • Selasa,30 April 2019 - 18:00:05 WIB

    KPK Menetapkan Korporasi Perkebunan Sawit Sebagai Tersangka di Riau, Gakkum KLHK Kapan?

    KPK Menetapkan Korporasi Perkebunan Sawit  Sebagai Tersangka di Riau, Gakkum KLHK Kapan? GAGASANRIAU.COM, PEKANBARU - Kinerja Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) layak diapresiasi atas keberaniannya melawan kejahatan korporasi. Keberanian ini juga wujud gerakan yang diinisiasi KPK bernama Gerakan Nasional Penye
  • Kamis,25 April 2019 - 19:56:46 WIB
    KPK Terkesan Pembiaran:

    Perda RTRWP Riau Bertentangan dengan GNPSDA

    Perda RTRWP Riau Bertentangan dengan GNPSDA GAGASANRIAU.COM, PEKANBARU - Peraturan Daerah (Perda) Rancangan Tata Ruang Wilayah Provinsi (RTRW) Riau diduga bertentangan dengan Gerakan Nasional Penyelamatan Sumber Daya Alam (GNPSDA).  
  • Selasa,02 April 2019 - 17:56:59 WIB

    Aktivitas Galian C Kian Marak di Dayun

    Aktivitas Galian C Kian Marak di Dayun GAGASANRIAU,COM.SIAK - Aktivitas galian tanah timbun atau dikenal dengan istilah Galian C di Jalan Baru, Kecamatan Dayun, Kabupaten Siak kian marak. Mirisnya, kegiatan yang jika tak terkontrol menyebabkan kerusakan lingkungan
  • Jumat,29 Maret 2019 - 12:34:12 WIB

    Kondisi Harimau Sumatera Terjerat di Pelalawan Mengenaskan

    Kondisi Harimau Sumatera Terjerat di Pelalawan Mengenaskan GAGASANRIAU.COM, PEKANBARU  - Kepala Balai Besar Konservasi Sumber Daya Alam (BBKSDA) Riau, Suharyono menyatakan bahwa kondisi Harimau Sumatera yang terjerat di Kabu
KABAR POPULER
KANTOR PUSAT:
Jl. Kertama Marpoyan Damai Perum Nusa Indah A48 Pekanbaru, Riau. 28125
Email: [email protected]
DOWNLOAD APP GAGASANRIAU.COM

  
tembilahan situspoker situspoker agenpoker daftarpoker reviewpoker pokerterbaru poker