Wartawan di Inhil Bingung Namanya Dicatut Disitus Konten Ujaran Kebencian


Dibaca: 382 kali 
Jumat,25 Agustus 2017 - 21:11:34 WIB
Wartawan di Inhil Bingung Namanya Dicatut Disitus Konten Ujaran Kebencian Secrenshot tampilan situs Web Saracennews
GAGASANRIAU.COM, TEMBILAHAN - Salah seorang wartawan yang bertugas di Kabupaten Inhil merasa bingung setelah mengetahui namanya tertera disusunan Redaksi portal berita Saracennews sebagai reporter yang bertugas di Inhil.
 
Ia mengaku namanya diduga dicatut oleh pihak jaringan penyedia jasa konten ujaran kebencian Saracennews.
 
"Nama saya juga dicatut oleh pengelola situs Saracennews, seperti wartawan di Pekanbaru itu," kata Hariyadi, Jum'at (25/8/17) malam. Diketahui memang ada beberapa nama Jurnalis yang namanya dicatut, dan sudah dilaporkan kepihak kepolisian di Pekanbaru. 
 
Ia menegaskan, sama sekali tidak tahu kalau namanya ada di jaringan penyedia jasa konten ujaran kebencian tersebut, kalau tidak dikasih tahu temannya.
 
"Saya saja tahu nama saya ada di jajaran redaksi, setelah ada teman yang memberitahukan kepada saya," ujarnya.
 
Ditambahkan, tindakan pencatutan namanya ini tentu saja merugikan dirinya, karena banyak rekannya yang menanyakan permasalahan ini kepadanya.
 
"Dengan ini, sekali lagi saya menyatakan tidak pernah tahu dan berurusan dengan pengelola saracennews. Hal ini telah merugikan nama baik saya," tegasnya. Hariyadi mengaku akan melaporkan hal tersebut kepada pihak kepolisian karena ia merasa dirugikan. 
 
Sebelumnya diberitakan dimedia online, di media sosial diramaikan dengan beredarnya nama-nama pengurus yang disebut masuk dalam struktur sindikat Saracen penyebar isu SARA. Penyebaran hoax atau berita palsu di dunia maya telah menjadi bisnis tersendiri. Ada ketersediaan dan ada permintaan di bisnis laknat yang bisa menjerumuskan warga dalam sebuah kebohongan. 
 
Bahkan, ia bisa memecah belah bangsa. Ada sebuah kelompok yang telah lama bermain di sana, salah satu yang sudah terungkap adalah Saracen. Kelompok ini menyediakan 'jasa' dalam memproduksi dan menyebarkan konten hoax dalam konteks SARA di media sosial dengan tarif yang kabarnya bisa mencapai Rp 100 juta.
 
Reporter: Daud M Nur 

Akses gagasanriau.com Via Mobile m.gagasanriau.com
TULIS KOMENTAR
BERITA LAINNYA
KABAR POPULER
KANTOR PUSAT:
Jl. Kertama Marpoyan Damai Perum Nusa Indah A48 Pekanbaru, Riau. 28125
Email: redaksi@gagasanriau.com
DOWNLOAD APP GAGASANRIAU.COM

  
tembilahan situspoker situspoker agenpoker daftarpoker reviewpoker pokerterbaru poker