Proyek Irigasi Bikin Rusak Jalan, Warga Rohul Demo PT Waskita Karya


Dibaca: 2428 kali 
Rabu,25 Mei 2016 - 14:31:26 WIB
Proyek Irigasi Bikin Rusak Jalan, Warga Rohul Demo PT Waskita Karya ilustrasi

Gagasanriau.com, PASIRPANGARAIAN- Warga Dusun Batang Samo Hulu Desa Suka Maju Kecamatan Rambah, Kabupaten Rokan Hulu (Rohul) menuntut PT. Waskita Karya menghentikan sementara proyek jaringan irigasi interkoneksi Osaka (Okak-Samo-Kaiti).

Warga yang mendatangi lokasi proyek pembangunan irigasi jaringan interkoneksi Osaka mengaku kesal dengan sikap PT Waskita yang ingkar janji dan menimbulkan kerugian bagi masyarakat setempat.

Adanya protes warga dan pemuda Desa Suka Maju, aparat dari Polsek Rambah dan personil Danramil 02 Rambah, dan Kepala Desa Suka Maju turun ke lokasi proyek untuk memediasi kedua belah pihak, Selasa (24/5/16).

Pada mediasi tersebut, Korlap perwakilan warga Desa Suka Maju, Sukarnada Nasution mengakui mereka tidak bermaksud menghambat aktivitas proyek dikerjakan PT. Waskita Karya (Persero), namun mereka meminta agar akses jalan inspeksi diperbaiki kembali.

"Kami mengharapkan rekanan berdayakan pemuda tempatan untuk dapat bekerja sesuai profesinya," minta Sukar.

Ia menambahkan kedatangan warga ke lokasi proyek irigasi juga bukan tanpa alasan. Saat proyek 2012 silam, PT. Waskita Karya (Persero) diakuinya pernah janji ke warga akan memperbaiki jalan inspeksi yang rusak.

"Namun sampai saat ini tidak terealisasi. Makanya kami datang ke sini," kesalnya.

Melalui mediasi sekira satu jam antara warga Suka Maju dan pihak PT. Waskita difasilitasi Polsek Rambah, Danramil 02 Rambah dan Kades Suka Maju, pihak perusahaan bersedia memperbaiki jalan inspeksi tersebut.

Sementara, Dodi, selaku Pelaksana Proyek dari PT. Waskita Karya mengakui pihaknya akan menyampaikan tuntutan warga Desa Suka Maju, dan mengkoordinasikan dengan atasan lebih dulu. "Mudah-mudahan dalam waktu dekat akan ada pembicaraan lebih lanjut," jelas Dodi.

Dodi menambahkan, sejauh ini pihaknya belum bekerja maksimal, karena masih terkendala pembebasan lahan yang belum selesai. Namun, soal ganti rugi lahan warga ini jadi kewenangan Pemkab Rohul.

"Ke depan kami akan lebih intens berkomunikasi dengan warga, sehingga semua urusan terselesaikan dengan baik," demikian janji Dodi  seperti dilansir Riauterkini.

Perlu diketahui, jalan inspeksi sekira 5 kilometer di Suka Maju merupakan akses satu-satunya dipakai warga untuk mengeluarkan hasil pertanian dan perkebunan.

Saat musim penghujan, badan jalan di daerah ini berlobang dan digenangi air, sehingga tidak sedikit warga yang tengah mengangkut hasil perkebunan dan pertanian terjatuh.***



Editor: Neldi Syahputra


Akses gagasanriau.com Via Mobile m.gagasanriau.com
TULIS KOMENTAR
BERITA LAINNYA
  • Selasa,23 Oktober 2018 - 20:01:24 WIB

    Rapat Persiapan Peringatan Hari Pahlawan 10 November 2018 di Inhil

    Rapat Persiapan Peringatan Hari Pahlawan 10 November 2018 di Inhil GAGASANRIAU.CON, TEMBILAHAN - Rapat persiapan peringatan Hari Pahlawan 10 November 2018 di ruang rapat Kantor Dinas Sosial , Selasa (23/10/2018) Siang. Ketua Hari Pahlawan 2018 Kepala Staf Kodim (Kasdim) 0314/Inhi
  • Selasa,23 Oktober 2018 - 17:46:09 WIB

    Wardan Pimpin Rakor Pejabat Pemda Bersama Forkopimda

    Wardan Pimpin Rakor Pejabat Pemda Bersama Forkopimda GAGASANRIAU.COM, TEMBILAHAN - Bupati Kabupaten Inhil, HM Wardan memimpin Rapat Koordinasi Pejabat Pemerintah Daerah (Pemda) bersama Forum Komunikasi Pimpinan Daerah (Forkopimda) di Gedung Engku Kelana, Tembilahan,
  • Selasa,23 Oktober 2018 - 17:21:44 WIB

    Wardan Peringati HCTPS Sedunia Bersama Siswa SDN 007 dan 008 Tembilahan

    Wardan Peringati HCTPS Sedunia Bersama Siswa SDN 007 dan 008 Tembilahan GAGASANRIAU.COM, TEMBILAHAN - Bupati Kabupaten Inhil, HM Wardan turut memperingati Hari Cuci Tangan Pakai Sabun (HCTPS) Sedunia Tahun 2018 bersama siswa/i SDN 007 dan SDN 008 Tembilahan, Selasa (23/10/2018) pagi.
  • Senin,22 Oktober 2018 - 15:54:29 WIB

    Mayat Tergantung di Pohon Kelapa, Satu Personil Polsek Gas Diperiksa

    Mayat Tergantung di Pohon Kelapa, Satu Personil Polsek Gas Diperiksa GAGASANRIAU.COM, TEMBILAHAN – Satu orang personil Polsek GAS di periksa terkait dugaan kekerasan terhadap korban Erizun (31), seorang warga Teluk Pinang yang ditemukan tergantung  di pohon kelapa.
  • Senin,22 Oktober 2018 - 15:35:59 WIB

    Mengungkap Kasus Mayat Tergantung di Pohon Kelapa

    Mengungkap Kasus Mayat Tergantung di Pohon Kelapa GAGASANRIAU.COM, TEMBILAHAN - Kamatian Erizun (31 tahun) warga Parit 6 Kelurahan Teluk Pinang, Kecamatan Gaung Anak Serka (Gas), Kabupaten Indragiri Hilir ditemukan tewas tergantung di pohon kelapa menuai
KABAR POPULER
KANTOR PUSAT:
Jl. Kertama Marpoyan Damai Perum Nusa Indah A48 Pekanbaru, Riau. 28125
Email: [email protected]
DOWNLOAD APP GAGASANRIAU.COM

  
tembilahan situspoker situspoker agenpoker daftarpoker reviewpoker pokerterbaru poker