Mantan Anggota DPRD Pekanbaru Ini Diancam Dilaporkan ke Polisi, Apa Sebab?


Dibaca: 400 kali 
Jumat,29 September 2017 - 18:09:28 WIB
Mantan Anggota DPRD Pekanbaru Ini Diancam Dilaporkan ke Polisi, Apa Sebab? Said Zohrin Mantan anggota DPRD Pekanbaru

GAGASANRIAU.COM, PEKANBARU - Mantan anggota DPRD Pekanbaru Said Zohrin SH dituding merampas tanah milik warga ditempat ia tinggal. Pasalnya warga di mengeluhkan tanah mereka di Kelurahan Sialang Rampai, Kecamatan Tenayan Raya, diduga diserobot dan ditanami sawit oleh Said Zohrin SH.

Dan warga mengancam akan melaporkan kasus ini ke pihak yang berwajib, jika tidak menemukan jalan keluarnya, Kamis (28/9/2017).

M.Nasir SH seorang Jaksa yang sekaligus juga menjadi korban penyerobotan lahan itu, dirinya mengaku membeli tanah itu sejak tahun 2006, berbentuk SKGR nomor 597, 598 dan 599/TR/2006.

“Dulunya saya beli SKKT dari bapak Tulus yang punya tahun 2000 suratnya, SKPT nomor 462, semua surat pak Tulus dan surat saya ditandatangani RW, Said Zohrin. Tahun 2006 ditanda tangani dia juga, tiba-tiba saya bertugas di Lampung tahun 2010 gak pernah lihat tanah. Taunya tanah saya diserobot dan ditanami sawit, pasalnya waktu dibeli tanah itu masih kosong,” terang Nasir.

Sementara tanah yang diserobot tersebut secara terpisah-pisah seluas 3,5 hektar satu tempat dan 1 hektar di Penopo totalnya 4,5 hektar. Saat dibeli tanah itu kosong, namun sekarang sudah ditanami sawit bersama dengan tanah milik warga lain.

“Kalau dia sportif sebagai mantan anggota dewan dan sebagai seorang sarjana yang punya pemikiran luas harusnya saat dimediasi oleh lurah harusnya datang dan buktikan kebenaran atas tanah tersebut jangan tidak datang sampai dua kali," sambung Nasir.

Saat dilakukan mediasi pertama dan kedua, Said Zohrin tak kunjung hadir, sementara warga memintak penjelasan untuk menentukan jalan solusinya. Lantaran tidak korporatif, membuat Lurah menyerahkan masalah ini langsung ke warga yang menjadi korban.

“Ya terkait kasus ini kita akan melaporkan secara hukum dan untuk sementara kami akan bangun pagar atau parit untuk menentukan batas tanah kami,” pungkas Nasir.

Sementara itu dikatakan mantan ketua RT 04 RW 05, Suparman menjelaskan, bahwa tanah kosong yang ditanami pohon kelapa sawit oleh Ketua RW 05 Said Zohrin SH.

"Warga yang mengeluh tanahnya ditanam sawit, atas nama (Jaksa) M. Nasir, Bahtiar, Wijaya, Jasmanidar Sahbirin, Betty dan Siswandi,” sebut Suparman.

Ditempat terpisah, Said Zohrin selaku ketua RW yang juga diketahui juga pernah mencalonkan diri sebagai Calon Wakil Walikota Pekanbaru pada tahun 2017 lalu berpasangan dengan Syahril dan dinyatakan kalah. Pada saat dikonfirmasi terkait masalah penyerobotan tanah yang dituduhkan kepada dirinya, mengaku bahwa tidak pernah melakukan penyerobotan tanah.

"Mana ada. Fitnah itu pak mereka yang merampok tanah saya, kalau iya ayok buktikan ke lapangan saya siap untuk mempertahankan hak saya. Saya aja telah 15 tahun memiliki tanah tersebut," tegas Said saat dihubungi melalui telpon genggamnya.

Mengenai mangkir dua kali saat dilakukan mediasi oleh warga, dirinya membantah karena alasan dirinya tidak datang lantaran mereka membawa polisi, pengacara dan jaksa,

"Gimana mau hadir, mereka bawa polisi, pengacara dan jaksa, tidak perlu itu, kita buktikan di pengadilan. Kalau mereka memang benar silahkan ambil haknya, tapi sebaliknya kalau saya yang benar, jangan ganggu hak saya, itu aja," akhir Said diujung teleponnya.

Editor Arif Wahyudi

sumber halloriau.com


Akses gagasanriau.com Via Mobile m.gagasanriau.com
TULIS KOMENTAR
BERITA LAINNYA
KABAR POPULER
KANTOR PUSAT:
Jl. Kertama Marpoyan Damai Perum Nusa Indah A48 Pekanbaru, Riau. 28125
Email: redaksi@gagasanriau.com
DOWNLOAD APP GAGASANRIAU.COM

  
tembilahan situspoker situspoker agenpoker daftarpoker reviewpoker pokerterbaru poker